Islam dalam Pandangan Barat

REPUBLIKA, Kamis, 29 Oktober 2009


Nikolaos van Dam
(Duta Besar Belanda untuk Indonesia)
Banyak orang Barat belum pernah menapakkan kaki di negeri Arab atau dunia Islam tetapi
mereka mendapat kesan tentang Islam dan Muslim melalui media masa saja, atau melalui
hubungan langsung dengan berbagai macam kelompok pendatang Muslim yang tinggal di
negeri mereka. Sebagai contoh kelompok  pendatang Muslim Maroko di Belanda, pendatang
Muslim Aljazair di Perancis, pendatang Muslim Pakistan dan India di Inggris, dan pendatang
Muslim Turki di Jerman. Atau mereka mendapatkan pengetahuan tentang Islam melalui
kejadian-kejadian ekstrem seperti serangan teroris tanggal 11 September di Amerika Serikat,
atau kejadian-kejadian di tempat lain. Pengalaman dan kesan dari kejadian-kejadian tersebut
sering mengarah pada negatif dibanding positif. Dan sering kali bukanlah Islam yang
dipahami, tetapi lebih pada perilaku Muslim yang dibiaskan sebagai gambaran Islam karena
mereka bertindak “atas nama Islam” tetapi sesungguhnya mereka sama sekali tidak mewakili  
mayoritas Muslim.
Pandangan Islam di kalangan  masyarakat umum di Eropa, atau Barat pada umumnya,
sekarang ini lebih sering dibentuk oleh peristiwa yang terjadi di dekat rumah atau tetangga,
dibanding dengan perkembangan negara-negara Muslim yang nun jauh di sana. Di Eropa
pandangan terhadap Muslim dan Islam pada masa lalu sangat dipengaruhi oleh pemikiran
lekat yang disarikan dari konflik para penguasa Kristen dan Islam di abad pertengahan. Tetapi
situasi hari ini di Barat telah berkembang jauh dan sangat berbeda. Meskipun beberapa
pemikiran-pemikiran tradisional yang kaku dan bias masih timbul akan tetapi banyak elemenelemen baru yang bermain di dalamnya. Konflik baru telah banyak bermunculan, walaupun
mereka tidak ada hubungannya dengan Islam, akan tetapi pantulan kuatnya mengacu ke
hubungan Barat dan dunia Islam dan Muslim secara umum.
Tentu, penjajahan negara-negara Barat terhadap Timur Tengah dan wilayah negara lain telah
meninggalkan jejak di antara masyarakat bangsa bekas penjajahannya. Sejauh keprihatinan pasca periode penjajahan, konflik Arab-Israel adalah faktor yang teramat penting yang
mempengaruhi hubungan. Pada awalnya konflik ini hanyalah semacam nasionalisme tentang
perselisihan tanah Palestina. Namun demikian, dalam perkembangan waktu hal ini
mendapatkan dimensi-dimensi lain secara gamblang yakni konflik antara Yahudi dan Muslim
bukan sebaliknya hanya antara Arab dan Yahudi Israel. Pendudukan Israel dan aneksasi
Jerusalem telah menambah dimensi agama masuk kedalam konflik juga. Dukungan kuat Barat
secara terus menerus terhadap Israel, dan sikap Barat yang sering dilihat Arab dan Muslim
sebagai kebijakan standar ganda terhadap Timur Tengah telah mengakibatkan permusuhan di
dunia Islam dan Arab terhadap Barat. Masalah ini, aslinya adalah permusuhan nasionalisme,
namun kemudian ditambah oleh dimensi lain yang meluas menjadi permusuhan Muslim
melawan Barat, yang akhirnya memunculkan banyaknya operasi teroris dan kekerasan lainnya
oleh organisasi seperti al-Qa’idah, Taliban dan sebagainya. Campur tangan Barat di negaranegara Islam seperti Irak dan Afghanistan, dan pula kehadiran Barat di jantung wilayah
Muslim semenanjung Arab menambah peran dalam memunculkan kebencian dan konflik ini.  
Sekarang ini terdapat elemen baru yaitu kuatnya keberadaan imigran Muslim di Eropa dengan
latar belakang budaya yang sangat berbeda. Keberadaan mereka amat sangat mempengaruhi
pendapat orang Eropa terhadap Islam dan Muslim pada umumnya. Banyak para imigran ini
datang dari pelosok desa miskin atau bahkan termiskin di negara mereka sehingga mereka
hanya berpendidikan rendah daripada negara di mana mereka berimigrasi. Sering mereka juga
tidak mempunyai posisi bersaing dalam hal ekonomi. Meskipun perlu dicatat bahwa ada
beberapa pengusaha-pengusaha yang berhasil di antara anak keturunan mereka. Di Belanda
rata-rata pengangguran imigran Maroko adalah sangat tinggi dibanding dengan kelompok
imigran lainnya dan ini sebanding lurus dengan tingkat kriminalitas mereka. Karena alasan
tersebut mereka memicu perilaku negatif dalam sektor kehidupan tertentu yang dicap oleh
penduduk asli Belanda, dan secara tidak langsung juga terhadap Islam.  
Di tahun-tahun terakhir ini, Islam secara meningkat telah menjadi subyek perdebatan di
Eropa: serangan teroris Muslim pada target-target di Amerika Serikat, London dan Spanyol,
tekanan kepada remaja puteri untuk memakai jilbab, penggalangan pemuda untuk jihad
internasional, penemuan buku-buku pelarangan homoseksual di masjid-masjid tertentu,
kesetaraan pria dan wanita, pembiaran terselubung kekerasan rumah tangga dan kriminalitas
yang diatasnamakan ajaran agama Islam. Pada tahun 2004, sutradara film Belanda Theo van Gogh dibunuh. Ekstremis pembunuh
Muslim meninggalkan sebuah catatan yang menyebutkan dialah yang membunuhnya karena
van Gogh secara terbuka mengkritik Islam. Hal ini membawa perubahan di Belanda:para
politisi dan para pengikut lainnya dalam debat umum diancam dan bahkan secara sporadis
muncul kejadian-kejadian seperti serangan ke masjid, gereja dan sekolah-sekolah. Fenomena
ini lalu menimbulkan pertanyaan apakah Islam dalam bentuknya seperti sekarang ini adalah
selaras dengan nilai-nilai inti demokrasi dan praktek kehidupan di Belanda. Digabungkan
dengan keprihatinan masalah integrasi seperti penguasaan Bahasa Belanda yang tetap rendah,
pernikahan antar etnis yang rendah di mana lebih dari 70 persen pemuda Turki dan Maroko
menikah dengan pasangan asli dari negara mereka, angka putus sekolah yang tinggi, dan
buruknya lulusan sekolah di antara populasi Muslim, semua masalah ini telah memantik
panasnya kehidupan sosial dan diskusi di parlemen.
Meskipun Pemerintah Belanda dan organisasi masyarakat sipil berusaha dengan sungguhsungguh untuk menerapkan kebijakan integrasi, tetapi satu hal masih tetap problematis yaitu
ancaman pemisahan antara Muslim dan non-Muslim. Ancaman ini semakin dibakar oleh
fundamentalis Muslim yang mengambil keuntungan dari ketidakpuasan di antara imigran
generasi kedua dan ketiga yang sangat lamban berintegrasi. Para fundamentalis Muslim tidak
ingin menjadi bagian dari bentuk masyarakat seperti sekarang ini, tetapi lebih menempatkan
diri mereka di luar dari itu dan bahkan menolak standar demokrasi dan aturan hukum Belanda
yang berlaku. Namun beruntungnya, kelompok semacam ini hanyalah pinggiran dan
kebanyakan Belanda Maroko atau Maroko Belanda dan orang dari kelompok etnis yang lain
tentu menerima nilai-nilai Belanda. Tetapi sebagaimana kita ketahui bersama bahwa individu
dan kelompok pinggiran dapat menyebabkan banyak kerusakan.
Akhirnya, ada beberapa partai politik di Eropa yang mempermainkan tema Islam dan
kekerasan. Sebenarnya posisi mereka tidak berhubungan dengan Islam, tetapi lebih kepada
perasaan tidak senang terhadap para imigran dari negara-negara Muslim dan tingkah polah
dari sebagian mereka.
Umumnya, diskusi tentang Islam hanya berpatok pada fenomena yang nampak atau simbolsimbol. Jarang terjadi diskusi yang benar-benar memperbincangkan prinsip-prinsip agama itu
sendiri. Sebagai contoh diskusi mengenai wanita memakai jilbab di kehidupan umum.
Masalah ini dijadikan alat oleh oposisi di Eropa karena hal itu dipandang sebagai simbol antiintegrasi dan membatasi kebebasan wanita. Topik lain dalam Islam yang juga menarik perhatian dan selalu menjadi konotasi negatif di Barat adalah munculnya peraturan-peraturan
Syariah seperti potong leher, potong tangan, lempar batu sampai mati atau cambuk, poligami
di mana pria diizinkan menikah sampai empat istri, menikahi gadis dibawah umur, jihad
kekerasan, masalah mendapatkan 60 perawan atau lebih di Surga setelah seorang pria menjadi
syahid selama operasi jihad, dan fenomena-fenomena lain yang tidak semestinya Islam tetapi
sering digambarkan sebagai Islam seperti khitan anak perempuan yang juga sangat umum di
sebagian negara-negara non-Islam di Afrika, pembunuhan kehormatan, pembiaran kekerasan
dalam rumah tangga yang bahkan terjadi lebih kuat di negara-negara non-Muslim di manapun
di dunia ini seperti Amerika Selatan dan lain-lain.  
Ketika praktek-praktek semacam itu dipropagandakan di sebagian dunia Islam tertentu,
bahkan jika sebagian wilayah tersebut adalah pengecualian, maka pendapat umum Barat
pastilah negatif terhadap bagian dunia Islam tersebut di mana praktek semacam itu tidak
diikuti atau bahkan malah mereka tolak. Sebagai contoh, Qanun Jinayah di Aceh yang
memungkinkan penzina dihukum mati (rajam) akan berakibat negatif terhadap gambaran
positif Indonesia di luar negeri sebagai negara yang moderat, bahkan jika semua propinsipropinsi lain di Indonesia menolak penerapan hukum ini.  
Hal ini perlu ditekankan bahwa apa yang dipertimbangkan normal dan bisa diterima di masa
lalu belum tentu bisa diterima dalam standar kehidupan abad ke-21 ini. Sering hal ini juga
tidak bisa diterima oleh mayoritas Muslim, dan beberapa dari mereka memang mengkritik
pendapat yang telah usang ini. Akan tetapi hal semacam ini, sayangnya, tidaklah selalu
dipandang secara jelas oleh Barat. Sehingga sangatlah bermanfaat apabila suara dan
pandangan Muslim moderat lebih diresonansi secara jelas dan kencang yang akhirnya mereka
bisa berdaya saing dengan suara-suara radikal yang sekarang ini membiaskan Islam dan
semoga suara moderat bisa mengoreksi bias Islam yang sekarang ini telah membumi di
sebagian benak Barat dan sebagian dunia lain. Selaras dengan hal ini tentu akan lebih
bermanfaat apabila masyarakat Barat juga mendengarkan secara seksama, tidak sekedar
meringankan, terhadap suara-suara ini.
Dr. Nikolaos van Dam adalah Duta Besar Belanda di Jakarta dan mantan Dubes di Jerman, Turki, Mesir, dan Irak. Banyak
menghabiskan masa akademik dan karier diplomatiknya di dunia Arab  yang juga meliputi Libya, Lebanon, Yordan, dan
wilayah pendudukan Palestina. Artikel ini adalah bagian dari ceramah yang disampaikan di Bimasena (Masyarakat
Tambang dan Energi) di Jakarta pada tanggal 8 Oktober 2009.  

No Response to "Islam dalam Pandangan Barat"

Poskan Komentar

About Us